• December 24, 2023

Ini Penjelasan Bahlil Soal Viral Video Jaketnya Ditarik Prabowo

Jakarta – Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia memberikan klarifikasi perihal potongan video yang memperlihatkan dirinya ditarik oleh calon presiden (Capres) nomor urut 2 Prabowo Subianto.

Ia menyayangkan, beredarnya video tersebut dengan framing negatif yang menyudutkan Prabowo Subianto yang saat ini tengah ‘bertarung’ dalam Pilpres 2024.

“Saya terpukau Mas @gibran_tweet tampil begitu baik. Namun, saya menyayangkan beredarnya video saya dan Pak @prabowo dengan narasi tidak patut, tidak benar, dan cenderung memframing hal negatif. Padahal, suasana debat semalam sangat kondusif, riang gembira, dan penuh suka cita,” cuit Bahlil di akun X miliknya @bahlillahadalia, dikutip Minggu (24/12).

Baca juga: Jurus ‘Ofensif’ Gibran Sukses Hentak Panggung Debat Cawapres

Bahlil menegaskan, tidak ada unsur kekerasan saat kejadian tersebut seperti narasi yang beredar mengenai Capres Prabowo mencengkram jaket Bahlil dengan emosi merupakan sebuah kekeliruan.

Ia menjelaskan, apa yang sebenarnya terjadi saat itu. Di mana, Prabowo Subianto tengah berdiskusi ringan mengenai pernyataan Gibran Rakabuming Raka terkait program kerja.

“Video tersebut sebenarnya menampilkan komunikasi dan respons biasa antara seorang abang dengan adiknya. Jadi, semalam Pak Prabowo bertanya kepada saya dan berdiskusi tentang pernyataan Mas Gibran yang berkaitan dengan program ekonomi, investasi, dan hilirisasi,” jelasnya.

Baca juga: Anies-Cak Imin Mau Bangun 40 Kota Baru Setara Jakarta, Emang Bisa?

“Pak Prabowo ini sudah seperti abang saya sendiri, tidak ada hal yang terlalu berlebihan dari tampilan video yang sedang ramai di medsos saat ini. Intinya, semalam kami sangat bangga melihat Mas Gibran tampil dengan sangat percaya diri,” tambahnya.

Sebelumnya, beredar viral video yang memperihatkan Bahlil menghampiri Prabowo di tengah debat cawapres tengah berlangsung. Dalam video tersebut, dinarasikan Prabowo berperilaku kasar dengan Bahlil. (*)

Editor: Galih Pratama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *